Model-Model Manajemen Mutu untuk Layanan Kalibrasi (1/2)

Mungkin anda sudah tidak asing lagi dengan berbagai model manajemen kualitas. Kualitas memang sudah menjadi harga mati harus diperhatikan jika anda menginginkan produk anda, apapun bentuknya, berhasil di pasaran.

Rupanya jaman sudah menuntut hal-hal yang baru. Bukan hanya produk saja yang harus menjadi perhatian, namun juga perilaku para kastamer juga harus dipantau, agar jangan sampai kualitas produk yang sudah capek-capek dibuat ternyata memiliki level yang berbeda dengan level yang menjadi harapan kastamer.

Agustus tahun 2008 lalu ada seminar menarik dari PPM, dengan pembicaranya antara lain Pak James Indra W. Widyaharsana, ST, MM yang bertema Seminar Generation Marketing, yang diklaim akan memberikan perspektif yang lebih baik terhadap perilaku konsumen dari setiap generasi. Menarik, karena ternyata memang kebutuhan kualitas tiap generasi berbeda.

Di dalam Layanan Kalibrasi, sebenarnya tanpa disadari sudah menjalankan model manajemen kualitas ISO 9000, yang sebagiannya dimasukkan ke dalam beberapa klausul ISO 17025. Tapi bagaimanapun ISO 9000 tidaklah sama dengan ISO 17025, karena penekanannya memang berbeda, walaupun dalam framework proses di dalamnya sebagian besar serupa, misalnya dalam hal tingkatan dokumen mutu.

Dalam industri umumnya dikenal model manajemen mutu ISO 9000, Deming Prize Model, Malcolm Baldrige Award, European Foundation for Quality Management (EFQM), Six Sigma, Deming, Ishikawa, Feigenbaum, Crosby’s, dan lain-lain. Ini semua adalah model-model kelas dunia. Tidak diharamkan jika kita ingin membuat suatu model sendiri, karena bagaimanapun filosofi pembuatan sistem mutu antara model-model tersebut berbeda-beda. Pertimbangan-pertimbangan untuk memilih mana yang akan digunakan dalam suatu organisasi antara lain :

1. Mana yang sejalan dengan cara berfikir yang dianut organisasi ?

2. Bagaimana pendekatan yang digunakan ?

3. Konsep mana yang paling cocok atau sesuai dengan masalah yang dihadapi ?

4. Sumber daya apa saja yang dimiliki organisasi ?

5. Bagaimana langkah-langkah penerapan yang sesuai ?

6. Apa yang harus dilakukan agar konsep tersebut bisa berjalan efektif ?

7. Mana yang paling populer atau paling banyak digunakan di lingkungan sendiri ?

ISO 9000

Jika tidak ada kewajiban menggunakan ISO 17025, menurut saya mungkin memang paltform ISO lah yang paling cocok untuk digunakan untuk Lab Kalibrasi dan industri-industri pada umumnya di Indonesia. Alasannya karena konsep ini yang paling dikenal perusahaan-perusahaan di Indonesia, merupakan konsep standar internasional yang tertua, dan paling populer di dunia.

Dalam ISO 9000 versi 2000, ada delapan prinsip manajemen yang diatur di dalamnya, yaitu Customer focus, Leadership, Involvement of people, Process approach, System approach to management, Continual improvement, Factual approach to decision making, Mutually benefit supplier relationship. Nanti akan kita lihat bersama kesamaan prinsip ini dengan konsep model-model sistem mutu lainnya.

image

Gambar. Model Quality Management System ISO 9001 : 2000 (sumber : Australian/New Zealand Standard Quality management systems ISO 9000:2000 — Fundamentals and vocabulary)

image

Gambar. PDCA dan ISO 9000 untuk continuous improvement (sumber : Ivan Mencer, ISO 9001:2000 Protocol of Standards)

Pada gambar di atas, kegiatan improvement terus dilakukan menggunakan roda PDCA, dan setiap roda PDCA digulirkan maka roda diganjal oleh standarisasi ISO 9000, kemudian roda diputar lagi untuk kemudian diganjal lagi dengan ISO.

Struktur ISO 9001 : 2000 adalah sebagai berikut :

4 Quality Management System
4.1 General requirements
4.2 Quality manual
4.2.3 Control of documents (obligatory requirement)
4.2.4 Control of records (obligatory requirement)

5 Management responsibility
5.1 Management commitment
5.2 Customer focus
5.3 Quality policy
5.4 Planning
5.4.1 Quality objectives
5.4.2. Quality management system planning
5.5 Responsibility and authority
5.5.2 Management representative
5.5.3 Internal communication
5.6 Management review
5.6.1 General
5.6.2 Review input
5.6.3 Review output

6 Resources management
6.1 Provision of resources
6.2 Human resources
6.2.1 General
6.2.2 Competence, awareness and training
6.3 Infrastructure
6.4 Work environment

7 Product realization
7.1 Planning of realization processes
7.2. Customer related processes
7.2.1 Determination of requirement related to the product
7.2.2 Review of requirements related to the product
7.2.3 Customer communication
7.3.Design and development planning
7.3.1 Design and development planning
7.3.2 Design and development inputs
7.3.3 Design and development outputs
7.3.4 Design and development review
7.3.5 Design and development verification
7.3.6 Design and development validation
7.3.7 Control of design and development changes

7.4 Purchasing
7.4.1 Purchasing process
7.4.2 Purchasing information
7.4.3 Verification of purchased product
7.5 Production and service provision
7.5.1 Control of production and service provision
7.5.2 Validation of processes for production and service provision
7.5.3 Identification and traceability
7.5.4 Customer property
7.5.5 Preservation of product
7.6 Control of monitoring and measuring devices

8 Measurement, analysis and improvement
8.1 General
8.2 Monitoring and measurement
8.2.1 Customer satisfaction
8.2.2 Internal audit (obligatory requirement )
8.2.3 Monitoring and measurement of processes
8.2.4 Monitoring and measurement of product
8.3 Control of non conforming product(obligatory requirement) 8.4 Analysis of data
8.5. Improvement
8.5.1 Continual improvement
8.5.2 Corrective action (obligatory requirement )
8.5.3 Prevention action (obligatory requirement )

 

 

MALCOLM BALDRIGE

image

Baldrige Award, sebuah penghargaan bergengsi yang diberikan oleh presiden USA kepada organisasi, baik yang bergerak dalam bidang bisnis, pendidikan ataupun kesehatan, yang telah memenuhi syarat dalam 7 kriteria. Penyerahan penghargaan ini dilakukans sejak tahun 1987, dengan fasilitator NIST (National Institute of Standards and Technology)

Kriteria-kriteria tersebut dikelompokkan dalam tujuh kategori, yaitu :

1. Leadership

Eksekutif senior harus mengarahkan organisasi, dan bagaimana organisasi menjalankan tanggung jawabnya kepada publik dan berperan sebagai penduduk yang baik.

2. Strategic Planning

Organisasi harus sudah membuat arah strategi dan sudah menentukan key action plan.

3. Customer and Market Focus

Organisasi harus memutuskan kebutuhan serta ekspektasi pasar dan pelanggan, membangun hubungan yang baik dengan pelanggan, memuaskan dan menjaga pelanggan.

4. Measurement, analysis, and knowledge management

Memeriksa manajemen, efektivitas penggunaan, analisis, perbaikan data dan informasi untuk mendukung proses-proses kunci dalam organisasi dan kinerja sistem manajemen organisasi.

5. Human Resource Focus

Memeriksa apakah organisasi membangun potensi dan kemampuan karyawannya sesuai dengan tujuan organisasi.

6. Process Management

Bagaimana organisasi anda mendisain, mengelola dan melakukan perbaikan pada produksi, delivery dan proses-proses lainnya yang terkait ?

7. Business Results

Bagaimana kinerja organisasi anda dan pengembangan area bisnis kuncinya yang meliputi kepuasan pelanggan, keuangan dan kinerja pemasaran, sumber daya manusia, supplier dan kinerja para partner kerja, serta kinerja operasional ? Dan bagaimana juga organisasi melakukannya dibandingkan dengan para pesaingnya ?

Rasanya pantas kalau saya sebut Malcolm Baldrige ini adalah model kualitas mutu “sapu jagad”. Rasanya semua kriteria harus diperhatikan. Menjadi masalah besar jika kita tidak memeliki resource yang cukup untuk bisa memperhatikan semuanya satu persatu.

Tapi ada saja yang akhirnya mendapat penghargaan tertinggi ini dari Presiden USA, dari tahun ke tahun. Tanggal 25 November 2008 lalu, saat Presiden USA masih George W. Bush, penghargaan tertinggi Malcolm Baldrige National Quality Award jatuh kepada : Cargill Corn Milling (CCM) untuk Manufacturing, Iredell-Statesville Schools untuk Pendidikan dan Poudre Valley Health System untuk bidang kesehatan.

image

Gambar. Website Cargill

image

Gambar. Website Iredell-Statesville Schools di http://iss.schoolwires.com/iss/site/default.asp

Pertanyaan besarnya adalah, apakah model Baldrige ini bisa diterapkan untuk bisnis Kalibrasi ? kenapa tidak, karena pada dasarnya bisnis kalibrasi tidak lebih dari sebuah bisnis biasa pada umumnya. Tidak harus melakukannya dengan target mendapat award. Ambil saja konsep bisnis dan metode-metode di dalamnya. Karena pada prinsipnya, nilai-nilai model sistem manajemen mutu bersifat universal, bisa digunakan dimana saja, kapan saja, meskipun tetap membutuhkan adjustment di sana-sini menyesuaikan dengan kondisi dan permasalahan yang ada.

Untuk melihat kemungkinan penerapan Malcolm ini secara formal, ada cara mudah yang bisa dilakukan yaitu dengan melihat pemetaan antara ISO 17025, ISO 9000 dan MBNQA. Contoh, ada pemetaan dari ISO 9000 ke dalam MBNQA framework seperti dapat dilihat pada gambar berikut.

image

Dalam ISO 17025:2005 yang dibuat oleh KAN, pada bagian Pendahuluan terdapat penjelasan bahwa “Lab Kalibrasi yang telah memenuhi ISO 17025 juga akan beroperasi sesuai dengan ISO 9001”. Dikatakan juga bahwa “mendemonstrasikan kesesuaian ke Standar internasional ISO 17025 tidak berarti bahwa sistem manajemen mutu yang dioperasikan oleh Lab memenuhi seluruh persyaratan ISO 9001”.

Dalam Lampiran juga bisa dilihat acuan silang antara ISO 9001 dengan ISO 17025. Ini artinya antara 17025 dengan Malcolm juga bisa dengan mudah dibuat acuan silangnya.

image

Namun demikian harus disadari terlebih dulu bahwa ISO 9000 jelas berbeda dengan Malcolm, dimana ISO 9000 adalah Quality Management System (QMS), sedangkan Malcolm adalah Business Management System (BMS). Artinya, Malcolm masuk dalam domain bisnis, sedangkan ISO masuk dalam domain kualitas, walaupun keduanya sama-sama berbicara banyak tentang kualitas. Visi keduanya tidak jauh dari bagaimana mengembangkan kualitas secara berkelanjutan.

Karena itu, jika menaikkan kualitas produk sejajar dengan perusahaan-perusahaan kelas dunia, MBNQA bisa diadop. Tentu saja effort nya tidak kecil, karena kini kita tidak sekedar melakukan kegiatan untuk mempertahankan standar mutu yang bisa kita buat sendiri, namun kini standar mutunya sudah berkelas dunia. Dengan melihat suatu score sebagai hasil penilaian MBNQA secara keseluruhan, maka kita bisa bandingkan dengan berapa score yang dicapai oleh perusahaan-perusahaan kelas dunia itu.

Dalam perkembangannya, MBNQA ini terus mengalami updating baik dalam proses penilaian maupun konsepnya sendiri. Jadi bisa saja kriteria Malcolm dan penekanannya untuk tahun ini berbeda dengan tahun lalu, seperti contoh pada gambar berikut yaitu framework kriteria Excellence untuk bisnis non profit pada tahun 2009, yang merupakan hasil revisi dari framework sebelumnya (tidak diperlihatkan di sini).

image

Gambar. Kriteria 2009-2010 Malcolm Baldrige (sumber http://www.baldrige21.com)

Dari buku Wayne C Turner dalam Introduction to Industrial and Systems Engineering, ada beberapa konsep kualitas berdasarkan kriteria MBNQA dan perkembangan kualitas dewasa ini. Mari kita coba untuk menggunakannya untuk menganalisa layanan kalibrasi.

1. Kualitas ditentukan oleh konsumen

Perlu ada kesadaran dari semua personel Lab, terutama manajemen, bahwa konsumen bisa mengalami perubahan keinginan dan persyaratan untuk dapat dipuaskan dalam layanan yang diberikan. Jangan terlalu melihat proses bisnis sebagai sesuatu yang harus ditingkatkan, tapi cobalah untuk selalu mulai dari depan, untuk kemudian mundur ke belakang. Lalu lihat proses mana saja yang harus diperbaiki dan ditingkatkan.

Ada kasus dimana suatu Lab Kalibrasi menginvestasikan sebagain anggarannya untuk sebuah perangkat kalibrasi otomatis. Harganya mencapai ratusan juta, termasuk pelatihan yang diadakan di luar negeri. Namun akhirnya yang terjadi adalah kemubaziran, dimana akhirnya perangkat tidak dapat digunakan sebagaimana harapan awal. Terjadi banyak kesulitan teknis di lapangan, karena memang requirement dari kalibrasi menggunakan perangkat ini tidak dapat dipenuhi oleh Lab. Dan satu hal yang jauh lebih penting dari itu adalah apa yang didapat oleh kastamer Lab ini dari program investasi tersebut, yang ternyata kecil. Satu-satunya manfaat yang didapat adalah teknisi menjadi lebih pintar dan berpengalaman dalam penggunaan perangkat kalibrasi otomatis.

Di Lab lainnya lagi sempat terdengar ada rencana untuk memanfaatkan ICT dalam proses kalibrasi dari mulai administrasi order layanan kalibrasi sampai pembayaran, yang semuanya dipusatkan pada suatu aplikasi client-server dengan satu database besar yang dipusatkan di kantor pusat. Jadi pembuatan datasheet, perhitungan ketidakpastian, sampai detail informasi terkait proses bisnis lainnya ada di dalamnya. Awalnya mungkin ada harapan agar sistem online ini mampu melakukan monitoring secara lebih cepat dan tepat, namun pada awal penerapannya sudah terganjal lambatnya jaringan ICT yang digunakan, yag mengakibatkan segala proses menjadi lambat, bahkan jauh lebih lambat dari cara manual sebelumnya.

Alasan logis yang diberikan manajemen adalah aplikasi ini masih dalam tahap awal pengembangan, mungkin dibutuhkan beberapa tahapan lagi sampai mendekati sempurna. Namun terlepas dari janji manajemen ini, pertanyaan pentingnya adalah apakah ini signifikan mampu membuat kastamer menjadi lebih puas dalam soal layanan ?

2. Kepemimpinan menentukan kualitas

Adakah manager Lab anda atau pejabat yang lebih tinggi berani memberi target atau tujuan yang spesifik, jelas, lengkap dengan metode-metode ukur dan cara mencapai tujuan tersebut ? Biasanya hal ini dihindari dan jarang ada yang berani membuat statement terukur seperti itu di dalam dokumen mutu, yang biasanya ada dalam tujuan mutu. Misalnya “Untuk alat ukur dengan hasil kalibrasi in spec, Lab X memberi jaminan maksimal 10 hari layanan sudah selesai, termasuk sertifikat kalibrasinya”. Mengapa kita tidak terbiasa berani memberi target untuk kita sendiri ?

3. Sistem dan proses yang dioptimalkan

Apakah metode kalibrasi yang selama ini anda pakai benar-benar “benar” ? Seberapa sering tim anda melakukan validasi metode untuk itu ? Apakah nilai ketidakpastian kalibrator yang ada di sertifikat sudah sesuai dengan kenyataan ?

Ternyata ada banyak pekerjaan bagi seorang engineer kalibrasi, bahkan para teknisi biasa sekalipun. Ada kasus dimana suatu Lab melakukan drift monitoring dengan metode yang kurang tepat, yang berakibat lambat terdeteksinya error pada kalibrator atau perangkat standar.

4. Pengurangan response time

Lab yang mampu memperpendek siklus concept-design-build-deliver, maka response time secara keseluruhan akan semakin pendek. Salah satu kunci utamanya adalah penyederhanaan (simplify) proses-proses yang ada. Dan tidak seperti diduga sebagian orang, penyederhanaan proses justru akan mendorong peningkatan kualitas.

5. Pengembangan berkelanjutan

Ada banyak hal yang dilakukan untuk pengembangan berkelanjutan ini, antara lain :

a. Mengambil hati kastamer dengan memberi value added dan keistimewaan lainnya pada hasil layanan

b. Mengurangi kesalahan-kesalahan, baik dalam administrasi, apalagi pengukuran. Naif sekali jika sampai sering tercetak error ratusan persen pada sertifikat kalibrasi hanya karena salah ketik.

c. Meningkatkan responsiveness dan cycle time performance

d. Meningkatkan efisiensi dan efektivitas keseluruhan resource

6. Segala tindakan hanya berdasarkan fakta, data dan analisa

Seringkali muncul gap komunikasi antara personel pada level bawah dengan level atas (manajemen) pada suatu organisasi. Apapun alasannya, hal ini jelas sangat merugikan karena seseorang yang memiliki power untuk mengubah suatu proses ternyata tidak mampu berbuat apa-apa karena tidak memiliki fakta dan data di lapangan, sebaliknya seseorang yang sudah memiliki banyak data justru juga tidak bisa berbuat apa-apa karena tidak memiliki power atau wewenang.

Menjadi tugas middle-man untuk menjembatani kedua kelompok sumber daya manusia ini. Dalam Lab, yang termasuk middle-man ini adalah teknisi senior, engineer, manajer teknis, manajer mutu. Sarana komunikasi yang melimpah (email, telpon, sms, rapat, kotak saran, ngobrol, dll) tidak bisa berbuat banyak jika mekanisme komunikasi tidak jalan. Sehebat apapun anda sebagai manajer, tetap saja karyawan di lapangan yang lebih ahli (baca : paham) tentang informasi di lapangan. Ada baiknya untuk anda yang berposisi demikian untuk sering-sering meninggalkan kursi nyaman anda untuk terjun langsung ke lapangan, setidaknya sering terlibat dalam kegiatan di Lab Kalibrasi yang anda pimpin.

7. Perencanaan tujuan dan strategi dengan tepat

Setiap tahun biasanya ada rencana besar yang wajib didisain oleh suatu organisasi untuk menentukan anggaran, target, metode penilaian, breakdown visi-misi, dan alokasi resource lainnya. Jangan alergi dengan rencana ini semua, karena perencanaan memang bukan segala-galanya. Namun tanpa rencana, anda sering tidak bisa berbuat apa-apa. Ada saja kasus dimana di pertengahan tahun sangat dibutuhkan suatu perangkat baru, yang akhirnya tidak bisa dibeli hanya karena anggaran tidak ada alokasinya. Beruntunglah anda jika manajemen anggaran dalam perusahaan anda cukup fleksibel.

8. Pelatihan, pengembangan dan pelibatan karyawan

Keselematan, kesehatan, kesejahteraan dan moral para karyawan adalah syarat yang harus dipenuhi agar para karyawan dapat berpartisipasi aktif dalam pengembangan. Jangan asal memberi pelatihan. Beri pelatihan yang sesuai dengan kebutuhan, dan ini harus diiringi dengan upaya membangun iklim pengembangan diri karyawan itu sendiri, dengan rajin meng-upgrade diri. Jadikan organisasi anda menjadi learning organization, dan jangan ragu-ragu untuk mempelajari knowledge management.

Ada istilah tacit knowledge, yaitu pengetahuan dan ketrampilan yang ada di kepala karyawan, yang belum didokumentasikan dengan baik. Pengetahuan itu berpotensi hilang begitu saja, karena memang tidak semua orang senang menulis atau bisa menulis. Karenanya upayakan mengelola knowledge sebaik-baiknya.

9. Pelibatan supplier

Jaga hubungan Lab anda dengan para mitra dan vendor, termasuk para pejabat Lembaga Akreditasi. Memang sebagiannya bukan supplier, namun semangat yang diusung di sini adalah buatlah networking seluas-luasnya dan manfaatkan dengan baik untuk mendukung kinerja Lab. Perlakukan supplier menjadi bagian dari Lab itu sendiri, karena saat suatu perangkat mengalami masalah, seringkali anda mau tak mau harus menghubungi suppliernya. Dan sudah menjadi rahasia umum bahwa hubungan informal (pertemanan) sangat efektif dalam mendukung pekerjaan, dibandingkan hanya mengandalkan hubungan formal belaka. Tentu saja skema win-win solution harus diutamakan agar para supplier juga “senang” bekerjasama dengan pihak anda.


 

File PDF : Implementasi Model-Model Manajemen Mutu untuk Layanan Kalibrasi (1/2)

REFERENSI

1. Engineering Education Development Project, Penerapan ISO 9000, EFQM, Malcolm Baldrige Criteria, pada Teaching Improvement Workshop (TIW)

2. Anthony C. Fletcher, Building World-Class Performance with the Baldrige Criteria

3. Ivan Mencer, ISO 9001:2000 Protocol of Standards - Maybe the way in lighting our next step and/or the dream route to excellence, Faculty of Economics - University of Rijeka, Dubrovnik, 2003

4. Australian/New Zealand Standard Quality management systems ISO 9000 — Fundamentals and vocabulary)

5. Wayne C Turner, Introduction to Industrial and Systems Engineering, Prentice Hall, 2000